kembali ke daftar isi

Setelah beberapa dekade kediktatoran di bawah Soeharto, perkembangan demokrasi di Indonesia bergerak ke arah yang baik. Sistem kenegaraan membaik dan civil society tumbuh baik secara kuantitas maupun kualitas. Negara manapun yang berkeinginan untuk menjadi demokratis tergantung sepenuhnya pada eksistensi civil society yang kuat sebagai anjing penjaga, pengoreksi dan pelengkap terhadap negara tersebut.

Kekuasaan negara, seperti semua bentuk kekuasaan lainnya, akan selalu menjadi sumber yang memungkinkan bagi korupsi dan bentuk-bentuk pe­nyalahgunaan lainnya. Peran dari banyak aktor civil society yaitu selalu meng­ikuti apa yang sedang terjadi; menyuarakan ketika sesuatunya perlu disuara­kan, mereaksi ketika rekasi dituntut, dan melakukan protes ketika waktu memanggil untuk melakukan protes. Agar sebuah civil society kuat, efektif dan mampu bertindak secara bijak ada sebuah kebutuhan terhadap pengetahuan berkualitas tinggi tentang bagaimana bertindak. Niat yang baik adalah bagus, tetapi jauh dari cukup. Berbagai ketrampilan bagaimana meng­organisir aksi-aksi yang efektif, kampanye-kampanye yang baik, dan gerakan-gerakan yang kuat sangatlah esensial.

Terjemahan dari buku pegangan ini merupakan sebuah langkah penting dan bisa menjadi starting point bagi fase baru dalam civil society Indonesia. Tidak hanya negara-negara Muslim seluruh dunia akan memperoleh ke­untungan dari suara besar dan kritis dari civil society Indonesia tetapi juga akan mampu memobilisasi masyarakat, melatih mereka dalam aksi-aksi non-kekerasan yang efektif, mengorganisir kampanye-kampanye dan men­desiminasi solusi-solusi non-kekerasan untuk menekan konflik. Non-kekerasan merupakan bagian integral dan niscaya dari seluruh demokrasi. Melatih dan mendidik masyarakat, kelompok-kelompok dan bangsa-bangsa itu sangat penting bagi sebuah pembangunan yang damai. Saya tahu bahwa Walisongo Mediation Center (WMC) Indonesia adalah lembaga yang tepat untuk me­ngemban tugas penting ini. Sejarah dan karya-karyanya sendiri saat ini telah membuktikannya. Saya yakin buku ini tidak akan berdebu di rak-rak buku tetapi akan digunakan sebagai alat yang semestinya. Dan saya berharap segera melihat versi terbarunya dengan bab-bab yang terevisi dan lebih diperluas lagi ber­dasarkan praktek-praktek dan pengalaman-pengalaman dari realitas ke-Indonesiaan. Sehingga kemudian kita perlu menerjemahkan versi Indonesianya yang sudah direvisi itu dalam bahasa-bahasa lain. Inilah bagaimana “globalisasi dari bawah” (globalization from below) berfungsi ketika itu memang pada (bentuk) terbaiknya; Memberdayakan masyarakat untuk memperjuangkan hak, kesetaraan dan keadilan di seluruh bumi. Sharing pengalaman-pe­ngalaman kita dan saling menginspirasi satu sama lain. Buku yang ada ini memang memiliki kontribusi dari beberapa negara dan kebudayaan, tetapi tentu saja ia akan memperoleh banyak keuntungan lagi dari kearifan masyarakat Indonesia yang membanggakan dan kaya pengalaman. Saya ber­harap semoga para pembaca dan praktisi memperoleh kesuksesan terbaik dengan buku ini. Dan para saudara laki-laki dan perempuan dari seluruh penjuru dunia sedang menanti-nanti aksi-aksi nyata menyusul training-training dan seminar-seminar yang didasarkan pada buku ini.

Jørgen Johansen

Pekerja Perdamaian dan Konflik

Related content